Ini ceramah Mamah Dedeh pagi tadi ( 11 juni 2013 )

Ok ! Gak ada alasan iseng nulis ini, tapi sebagai remaja muslim saya kesentil dengan obrolan Mamah Dedeh di ANTV tadi pagi dengan tema “PACARAN”. Wih, pasti baru denger temanya aja langsung semangat, ya semangat ! Semangat buat ngelihat dosa yang terangang-terangan pernah kita lakuin. Astafirllah.

Bisa dihitung loh beberapa anak usia remaja yang bener-bener niat gak buat pacaran karena Allah , sebagian jomblo mengaku gak dapat yang orang tepat, dan yang lainnya dengan alasan-alasan yang lainnya.

Malam ini bersyukurlah yang jomlo, terbebas dari dosa, Alhamdullilah :) saya juga, single, gak lupa dong ngucap hamdalah :)

Saya memang gak tau masalah agama, pengetahuan saya masih cupet untuk berdakwah, tapi apa salahnya kalau saya mencoba untuk melangkah kearah yang lebih baik dan mengajak teman-teman sekalian. Kita belajar, mengenali agama kita sendiri. Mencoba mencintai agama yang telah kita bawa dari lahir. Mencoba mencintai Allah, Rasul, dan para sahabatnya. Mengikuti sunah rasul, mengamalkan Al Quran :)

Ya, saya yakin akan ada kenikmatan dibalik perintah Allah :)

Ok. Kembali ke topik pembicaraan dari ceramah Mamah Dedeh tadi pagi tentang “pacaran”.

Mau tanya, berapa banyak dari kalian yang muslim dan berniat gak pacaran karena Allah ??

Sebenarnya apa itu pacaran ? Apa ada surah di Al-Quraan yang menyuruh kita pacaran ?

Gak ada surah, sunah rasul, bahkan anjuran dalam islam untuk pacaran. Jatuh cinta memang fitrah “setahu saya begitu” , tapi hal paling baik untuk merealisasikan cinta adalah menikah, bukan pacaran. Apalagi pas tadi pagi Mamah Dedeh bilang pacaran hukumnya HARAM. Tahu dong kalau hukumnya haram, berarti !? Gak usah panjang lebar, anak umur lima tahun, bahkan dari bener-bener bayi kita tahu kalau haram itu gak boleh dilakukan kan.

Pagi itu pun saya tersentak “haram”, saya pernah pacaran, itu dulu dan saya bersyukur kali ini saya jomblo. :) hati rasanya langsung bergetar, “haram” ?? Bukan cuman makanan yang ternyata haram, perilaku juga ada yang haram, itu salah satunya pacaran.

Ya saya terus mendengarkan dialog interaktif Mamah Dedeh di ANTV yang dimulai pukul 6.30 kalau tidak salah hingga selesai.

Banyak kekeliruan disini tenyata tentang anggapan pacaran seperti hal lumrah, katamya sih kan remaja. Bukan hanya dari anaknya saja ternyata tapi juga orang tua. Pacaran sekarang seperti budaya, tapi budaya yang salah. Pacaran menjadi hal yang membanggakan bukan hanya buat si anak tapi juga orang tua. Malah yang gak pacaran dibilang cupu, gak gaul, gak laku, dan masih banyak lainnya. Ternyata yang gak pacaran malah lebih baik. Banyak sekarang yang melakukan pacaran, dengan dalih memberi motifasi, atau alasan pacaran sehat. Oke pacaran sehat ? Mungkin ketemu di acara senam pagi :D memberi motivasi ? Mungkin pacarannya dengan calon motivator handal kayak motivator tekenal Pak Mario Teguh.

Ya, kalau pacaran mendekati zina saya bilang sekarang benar. Bagaimana tidak banyak hal-hal yang kadang di luar kendali kita kalau tengah berduaan, hanya nafsu yang ada disana gak ada lain. Banyak kok yang hamil diluar nikah karena pacaran, dan itu beneran adanya. Jangan dipungkiri. Banyak kok yang belajar ciuman yang jelas dilanggar karena pacaran. Banyak kok yang mulai belajar pegangan tangan dan pegang pegang yang lainnya juga dari pacaran. Banyak hal gak terkontrol disana. Kalau tanya siapa yang bisa ngontrol, ya cuman diri sendiri!

Pacaran juga dibilang sebagai ajang pengenalan diri sebelum menikah. Ya islam juga ngajarin kok, lewat taaruf tapi ? Bukan pacaran. Bedain ya pacaran sama taaruf. Bedain ya LDR sama taaruf. Hayo siapa yang pakai tameng taaruf dan LDR di sama ratakan ? :D pasti ada! Alasnya kan gak pernah ketemu ? Tapi telepon. Alasannya kita LDR gak pernah ketemu ? Iya tapi lagi lagi telepon. Sebenarnya apa sih taaruf, taaruf adalah cara yang dikenalkan secara islam untuk menganti pacaran, oke sip? Dengan cara, mencari tahu calon pasangan dari orang-orang terdekatnya. Kata pacaran cuma kedengaran setelah sesidah ijab kabul terdengar.

Dan satu lagi yang membuat saya aneh setelah membaca setatus akun facebook teman-teman yang rasanya ngenes banget jadi jomblo. Dunia kayak runtuh, ambruk nimpa dia, pakai emot icon nangiis, sedih, gak bergairah, dll. Seberapa penting sih pacar ? Seberapa penting sih aktivitas pacaran ?

Pacar? Kayaknya penting gak juga. Buktinya saya sendiri dan tetap hidup. Saya lebih butuh oksigen buat nafas. Saya lebih butuh uang jajan buat beraktivitas. Saya lebih butuh motor buat kesono kemari. Saya bahagia sendiri, gak ada yang sok ngatur ngelebihin orang tua saya. Gak ada yang ngerasa lebih penting dan minta diperhatiin. Dan rasanya bebas …

Aktivitas pacaran ? Saya rasa malah sedikit mengganggu dengan yang tadi sudah saya katakan merasa paling penting dan minta diperhatiin.

Ya udah disini saya gak mau memihak siapa yang paling benar, lalu yang pacaran mutlak salah. Saya juga tahu banyak kok yang protes dengan alasan apapun deh itu. Semua punya keyakinan, dan keyakinan saya pengen lebih baik di mata Allah. Saya bersyukur pagi ini dengar ceramah Mamah Dedeh, insaAllah ini bisa jadi pegangan saya untuk mencari hubungan yang hallal di mata Allah. Amiiin.

Kesimpulan yang saya denger pagi ini, pacaran itu gak ada dalam kamus islam, kalau memang siap buat bertanggung jawab sama perasaan, jalan akhir final, nikah, lebih diridai Allah. Satu lagi pesen Mamah Dedeh, usahan cari pasangan seiman, seiman dari sononya. Hehee, karena tadi ada ibu-ibu yang nanya anaknya pacaran sama orang diluar islam dan katanya udah jadi mualaf tapi hati ibu itu gak srek. Dan mamah Dedeh jawab, ada kewajiban lagi bagi umat muslim untuk membimbing mualaf, kalau gagal kita yang dosa.

Saya nulis ini cuma penglihatan, perasaan saya saja. Gak ada niat menyinggung atau lain sebagainya. Saya belum baik, tapi saya mencoba menjadi yang terbaik. Saya masih banyak salah, dosa, khilaf juga, tapi saya bersyukur Allah selalu membimbing saya untuk kembali kejalannya untuk selalu mendapat rido-Nya. :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s