aku siapa, kau apa, dan dia bagaimana ?? ( spekulasi cinta yang salah )

Isi dari judul di atas sebenarnya tentang perasaan, bisa dibilang cinta🙂 yah cinta itu perasaan mbingungin pastinya ? Kadang ada salah langkah dalam menggambil keputusan bahkan salah menyikapi yang berakibat bener-bener fatal, salah paham diantara keduannya.

Mungkin pernah ya, ada dua orang yang saling jatuh cinta tapi gak pernah ngungkapin, tapi malah sibuk cari gebetan baru habistu dipacarin. Langsung pada salah paham dan berfikiran “dia gak cinta sama gue.” Ya andaikan salah satu mau ngomong dan gak bersepekulasi, pasti akhirnya indah.

Mungkin memang salahnya di spekulasi, mungkin cinta itu sama kayak investasi, salah spekulasi bangkrut deh. Makanya meski kamu bukan pengusaha aku harap nih kamu bisa menjadi seorang spekulan yang baik. Bukan cuma pinter dalam hitung hitungan duit tapi juga hati !

Sekarang mau cerita sedikit, sedikit kok gak banyak ! Beneran ! Masih masalah hati dan spekulasi salah dan pastinya berkaitan dengan judul di atas, “aku siapa, kamu apa, dan dia bagaimana.” Kalau udah ada yang berfikir tentang cinta segitiga, yapss benar sekali. Cinta segi tiga gara-gara salah spekulasi.

Sudah saya bilang kalau cinta ternyata gak beda-beda jauh dari ilmu investasi, agak ribet dan butuh langkah yang tepat. Oke dari pada bertele-tele ayo kita mulai share tentang perasaan berikut ini …

Khusus nya buat laki-laki nih harus belajar ilmu spekulasi ya, biar gak nyakitih hati cewek bahkan samapai pura-pura jadian sama cewek yang sebenarnya gak kamu sayangin hanya gara-gara status belaka. *miris. Dan untuk perempuan cerdas-cerdaslah dalam memilih laki-laki mana yang bener-bener tulus sayang sama kamu.

Banget-banget nyress kalau liat cowok yang bilangnya nunggu, bakal nunggu, setia, dan lagi-lagi jadi spekulan yang katanya “perempuannya gak nangkap sinyal.” Hay bung, perempuan itu memiliki sensifitas yang tinggi loh, bahkan perempuan yang hanya menaruh cinta sekitar 25 % bisa tahu kok kalau pacarnya selingkuh dan cuma main-main.

Tapi ini sayangnya buat cowok yang udah ngerasa di -PHP bahasanya sekarang itu ternyata punya pacar. Gimana menurut kalian, tentu dong si gebetan pertama udah ngerasa ogah, bener-bener ogah. Katanya nunggu, kok punya pacar. Kalau mau nunggu seharusnya ? Udah ya gak usah dibahas! Pasti gak perlu pinter juga tahu jawabannya😛

Hay boys, perempuan itu punya hati, punya feel yang kuat sama laki-laki yang disayanginya meski bukan pacarnya ! Jadi tolong jangan jadi spekulan ya !

Jadi intinya, meskipun gebetan si cowok yang udah pacar itu tahu kalau cowok itu gak sayang sama pacarnya tapi mana mau sih dia nyakitin sesama cewek, cewek kayaknya takut sama karma deh!

Dan lagi-lagi cowok gak baik buat jadi spekulan hati, karena kalian gak punya feel sekuat cewek. Kamu yakin gebetan kamu gak punya ‘rasa’ yang sama ? Sekarang seberapa perduli kamu sama dia ?

Jawab :
– gue yakin dia gak punya perasaan yang sama, dia gak pernah perduli sama gue !
( Jadi mau lo! Langsung siapa disebelah lo itu ! )
{ Oke ! Lihat dan berkaca pada diri sendiri mas, disebalah kamu ada perempuan yang statusnya pacar. Sekarang kamu gimana yang katanya nungu ?? }

Jawab 2 :
-perduli lah, tiap hari gue nanya ? Dia dimana ? Lagi apa ? Ya gitu deh
( Hay mas, kamu inget ulang tahun dia, hari spesial dia! Ingat lagu ada band dong “karena wanita ingin di mengerti” ! Kalau ulang tahun aja lupa, bisa bisa si cewek bakal berfikir, ” oh mungkin gue keterlaluan, ya udah kalau dia mau ngelupain gue .” )

Siul siul….
Perempuan akan lebih ngalah dan jaga hatinya kalau katanya kamu nunggu tapi punya pacar. Dia bakal jaga hati pasangan kamu dong. Dia juga gak mau kalau suatu saat dia punya pacar dan pacarnya itu kayak kamu ” bilangnya kita pacaran tapi hatinya buat orang lain.” Nyesek. kamu juga harus inget mas, kalau nunggu itu positif nunggu bukan nunggu sambil cari pelampiasan buat orang lain. Siapa tahu kan mas, tenyata gebetan kamu cuma mau ngetes dan berubah males waktu tahu kamu pacaran sama orang lain.

Udahan aja ya, nanti makin ngawur aku nulis. Tapi itu sedikit tulisan yang pengen aku bagi, buat para cowok, kalau nunggu yang ikhlas ya, buktikan sama gebetan kalian kalau beneran sayang, sayang kamu tuh gak main-main. Bener-bener sayang ! Kadang ada beberapa perempuan yang gak langsung dan terang-terangan nerima kamu.

Ini ceramah Mamah Dedeh pagi tadi ( 11 juni 2013 )

Ok ! Gak ada alasan iseng nulis ini, tapi sebagai remaja muslim saya kesentil dengan obrolan Mamah Dedeh di ANTV tadi pagi dengan tema “PACARAN”. Wih, pasti baru denger temanya aja langsung semangat, ya semangat ! Semangat buat ngelihat dosa yang terangang-terangan pernah kita lakuin. Astafirllah.

Bisa dihitung loh beberapa anak usia remaja yang bener-bener niat gak buat pacaran karena Allah , sebagian jomblo mengaku gak dapat yang orang tepat, dan yang lainnya dengan alasan-alasan yang lainnya.

Malam ini bersyukurlah yang jomlo, terbebas dari dosa, Alhamdullilah🙂 saya juga, single, gak lupa dong ngucap hamdalah🙂

Saya memang gak tau masalah agama, pengetahuan saya masih cupet untuk berdakwah, tapi apa salahnya kalau saya mencoba untuk melangkah kearah yang lebih baik dan mengajak teman-teman sekalian. Kita belajar, mengenali agama kita sendiri. Mencoba mencintai agama yang telah kita bawa dari lahir. Mencoba mencintai Allah, Rasul, dan para sahabatnya. Mengikuti sunah rasul, mengamalkan Al Quran🙂

Ya, saya yakin akan ada kenikmatan dibalik perintah Allah🙂

Ok. Kembali ke topik pembicaraan dari ceramah Mamah Dedeh tadi pagi tentang “pacaran”.

Mau tanya, berapa banyak dari kalian yang muslim dan berniat gak pacaran karena Allah ??

Sebenarnya apa itu pacaran ? Apa ada surah di Al-Quraan yang menyuruh kita pacaran ?

Gak ada surah, sunah rasul, bahkan anjuran dalam islam untuk pacaran. Jatuh cinta memang fitrah “setahu saya begitu” , tapi hal paling baik untuk merealisasikan cinta adalah menikah, bukan pacaran. Apalagi pas tadi pagi Mamah Dedeh bilang pacaran hukumnya HARAM. Tahu dong kalau hukumnya haram, berarti !? Gak usah panjang lebar, anak umur lima tahun, bahkan dari bener-bener bayi kita tahu kalau haram itu gak boleh dilakukan kan.

Pagi itu pun saya tersentak “haram”, saya pernah pacaran, itu dulu dan saya bersyukur kali ini saya jomblo.🙂 hati rasanya langsung bergetar, “haram” ?? Bukan cuman makanan yang ternyata haram, perilaku juga ada yang haram, itu salah satunya pacaran.

Ya saya terus mendengarkan dialog interaktif Mamah Dedeh di ANTV yang dimulai pukul 6.30 kalau tidak salah hingga selesai.

Banyak kekeliruan disini tenyata tentang anggapan pacaran seperti hal lumrah, katamya sih kan remaja. Bukan hanya dari anaknya saja ternyata tapi juga orang tua. Pacaran sekarang seperti budaya, tapi budaya yang salah. Pacaran menjadi hal yang membanggakan bukan hanya buat si anak tapi juga orang tua. Malah yang gak pacaran dibilang cupu, gak gaul, gak laku, dan masih banyak lainnya. Ternyata yang gak pacaran malah lebih baik. Banyak sekarang yang melakukan pacaran, dengan dalih memberi motifasi, atau alasan pacaran sehat. Oke pacaran sehat ? Mungkin ketemu di acara senam pagi😀 memberi motivasi ? Mungkin pacarannya dengan calon motivator handal kayak motivator tekenal Pak Mario Teguh.

Ya, kalau pacaran mendekati zina saya bilang sekarang benar. Bagaimana tidak banyak hal-hal yang kadang di luar kendali kita kalau tengah berduaan, hanya nafsu yang ada disana gak ada lain. Banyak kok yang hamil diluar nikah karena pacaran, dan itu beneran adanya. Jangan dipungkiri. Banyak kok yang belajar ciuman yang jelas dilanggar karena pacaran. Banyak kok yang mulai belajar pegangan tangan dan pegang pegang yang lainnya juga dari pacaran. Banyak hal gak terkontrol disana. Kalau tanya siapa yang bisa ngontrol, ya cuman diri sendiri!

Pacaran juga dibilang sebagai ajang pengenalan diri sebelum menikah. Ya islam juga ngajarin kok, lewat taaruf tapi ? Bukan pacaran. Bedain ya pacaran sama taaruf. Bedain ya LDR sama taaruf. Hayo siapa yang pakai tameng taaruf dan LDR di sama ratakan ?😀 pasti ada! Alasnya kan gak pernah ketemu ? Tapi telepon. Alasannya kita LDR gak pernah ketemu ? Iya tapi lagi lagi telepon. Sebenarnya apa sih taaruf, taaruf adalah cara yang dikenalkan secara islam untuk menganti pacaran, oke sip? Dengan cara, mencari tahu calon pasangan dari orang-orang terdekatnya. Kata pacaran cuma kedengaran setelah sesidah ijab kabul terdengar.

Dan satu lagi yang membuat saya aneh setelah membaca setatus akun facebook teman-teman yang rasanya ngenes banget jadi jomblo. Dunia kayak runtuh, ambruk nimpa dia, pakai emot icon nangiis, sedih, gak bergairah, dll. Seberapa penting sih pacar ? Seberapa penting sih aktivitas pacaran ?

Pacar? Kayaknya penting gak juga. Buktinya saya sendiri dan tetap hidup. Saya lebih butuh oksigen buat nafas. Saya lebih butuh uang jajan buat beraktivitas. Saya lebih butuh motor buat kesono kemari. Saya bahagia sendiri, gak ada yang sok ngatur ngelebihin orang tua saya. Gak ada yang ngerasa lebih penting dan minta diperhatiin. Dan rasanya bebas …

Aktivitas pacaran ? Saya rasa malah sedikit mengganggu dengan yang tadi sudah saya katakan merasa paling penting dan minta diperhatiin.

Ya udah disini saya gak mau memihak siapa yang paling benar, lalu yang pacaran mutlak salah. Saya juga tahu banyak kok yang protes dengan alasan apapun deh itu. Semua punya keyakinan, dan keyakinan saya pengen lebih baik di mata Allah. Saya bersyukur pagi ini dengar ceramah Mamah Dedeh, insaAllah ini bisa jadi pegangan saya untuk mencari hubungan yang hallal di mata Allah. Amiiin.

Kesimpulan yang saya denger pagi ini, pacaran itu gak ada dalam kamus islam, kalau memang siap buat bertanggung jawab sama perasaan, jalan akhir final, nikah, lebih diridai Allah. Satu lagi pesen Mamah Dedeh, usahan cari pasangan seiman, seiman dari sononya. Hehee, karena tadi ada ibu-ibu yang nanya anaknya pacaran sama orang diluar islam dan katanya udah jadi mualaf tapi hati ibu itu gak srek. Dan mamah Dedeh jawab, ada kewajiban lagi bagi umat muslim untuk membimbing mualaf, kalau gagal kita yang dosa.

Saya nulis ini cuma penglihatan, perasaan saya saja. Gak ada niat menyinggung atau lain sebagainya. Saya belum baik, tapi saya mencoba menjadi yang terbaik. Saya masih banyak salah, dosa, khilaf juga, tapi saya bersyukur Allah selalu membimbing saya untuk kembali kejalannya untuk selalu mendapat rido-Nya.🙂

Teruntuk Imamku Kelak

Jangan pernah sangka aku merasa sepi kali ini
Aku memang tanpamu saat ini
Tapi ingatlah, ada Allah yang selalu menemani
Jangan pernah risaukan keadaanku
Aku baik baik saja, Allah senantiasa menjagaku

Aku baik disini tanpamu kali ini
Karena Allah belum memberi hak kita untuk bertemu
Itu akan lebih baik:) insallah itu membuat kita senantiasa terjaga dari zina

Aku mensyukuri kesendirianku sekarang
Karena aku takut azab dari-Nya yang lebih sakit
Aku takut jika sekarang kita bertemu
Tidak dapat kujaga apa yang seharusnya kujaga

Bersabarlah wahai imamku
Kita akan bertemu nanti
Kelak ketika Allah telah mengatakan ini waktunya
Kelak ketika kita siap mempertanggung jawabkan perasaan kita

Jagalah dirimu disana yang entah dimana,
Jangan risau, rusuk kita tak mungkin hilang atau tertukar
Aku disini juga sama, menjaga diriku
Dan mempercayai bahwa Allah telah menciptakanmu untukku
Untuk menjadi imam yang membuatku semakin baik dimata-Nya

Sekolah Dambaanku

Normal
0

false
false
false

IN
X-NONE
X-NONE

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin-top:0cm;
mso-para-margin-right:0cm;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0cm;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;
mso-fareast-theme-font:minor-fareast;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;
mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

Ini bukan hanya suara saya sebagai salah satu pelajar dari ribuan pelajar di Indonesia. Saya berharap ini juga suara ribuan pelajar di negeri ini yang menginginkan pendidikan yang lebih baik untuk Indonesia kita tercinta. Bukan hanya sisi buruk yang selama ini memang terpampang jelas mewarnai dunia pendidikan, tidak sedikit dari anak bangsa mewakili negara ini mengantongi medali-medali emas olimpiade akademis dikancah internasional. Tapi tidak sedikit pula anak bangsa yang mengeluhkan pendidikan yang minim dan kurang dari cukup.

          Sebenarnya apa kendala pendidikan di negeri ini ? Banyak. Akan tidak cukup jika saya merangkumnya dalam satu paragraf pembuka saja. Lantas mari kita koreksi ? benarkan kesalahan sepenuhnya berasal dari pemerintah ? Saya rasa tidak. Pendidikan di negeri ini akan sukses seperti sistem yang sudah disusun rapi dan menjadi cita-cita bersama selama ini jika kerjasama terjadi antara pemerintah, lembaga pendidikan, guru, orang tua dan tentunya siswa itu sendiri yang dilakukan secara bergotong royong.

          Pemerintah disini berperan sebagai pengatur sistem yang akan ditetapkan diseluruh negeri hingga kepelosok dan melakukan standarisasi pendidikan. Pemerintah juga berkewajiban dalam penyediaan fasilitas yang nyaman untuk para pelajar dalam melakukan proses pembelajaran. Tetapi kita dapat melihat perbedaan jauh yang terjadi dan jonggrangnya keadaan pendidikan di negeri tercinta ini. Fasilitas yang baik, layak, dan lengkap hanya didapatkan di kota-kota besar yang dapat dengan mudah mencium perkembangan zaman. Sementara di pelosok ujung negeri masih banyak anak-anak yang merasa diabaikan dengan fasilitas minim dan seadanya bahkan jauh dari layak.

          Perbedaan fasilitas yang jonggrang disini bukan hanya mengenani perbedaan bangunan dan fasilitas lain yang dapat di nilai secara materil, namun juga minimnya tenaga pengajar yang merelaka dirinya untuk mencerdaskan anak bangsa di daerah terpencil yang terletak nun jauh di ujung negeri ini. Seharusnya kita menggali disini ? mengapa tenaga pengajar enggan mengajar disana ? Apakah gaji yang kurang ? Saya rasa tidak, guru-guru dengan setatus pegawai negeri memiliki gaji yang sama. Bahkan banyak dari pegawai yang terletak di daerah terpencil masih mendapatkan bonus semacam tunjungan. Lalu, lagi-lagi terbentur fasilitas di lingkungan sekolah yag tidak mendukung. Jalan menuju tempat mengajar yang harus melewati bulak, menggunakan sampan, jalan setapak, dan masih banyak lagi hal yang belum tersentuh jauh di ujung negeri sana. Tentunya para penggajar akan lebih memilih gaji pokok dengan tunjangan kecil tetapi fasilitas serba nyaman di perkotaan.

          Fasilitas ada, bangunan bagus, perekonomian oke (cukup untuk makan dan bisa menyekolahkan anak ), tenaga pengajar siap melayani, pemerintah mendukung, lalu kendala berikutnya datang dari para orang tua. Masih banyak dari para orang tua siswa anak usia sekolah yang belum mengerti arti penting pendidikan di era global seperti sekarang. Tidak hanya cukup dengan bisa baca, tulis, berhitung, jadi lulus SD sudah kerja saja yang katanya bisa membantu perekonomian keluarga. Pemikiran seperti itu mmasih berlaku di era-60  an, sekarang limapuluh tahun lebih sudah berlalu dari era itu, jadi pemikiran bisa  baca, tulis, berhitung  saja tidak cukup tidak berlaku lagi. Anak-anak sekarang harus di dukung oleh orang tua, bukan hanya dari biaya tetapi juga pemikiran sepenting apa pendidikan juga ijazah legal di Indonesia.

          Pemikiran salah para orang tua berikutnya yang masih sering terjadi, bahwa sepenuhnya tugas mengajar adalah tugas guru. Padahal disini, orang tua juga memiliki andil yang besar dalam mensukseskan program belajar yang ada. Pendidikan tidak akan sukses tanpa kendali dari orang tua. Disini maksud saya bukan orang tua juga harus belajar ekonomi, matematika, fisika, geografi, dan lain sebagainnya. Tetapi paling tidak orang tua memegang kendali atas pendidikan anak dirumah. Ini penting, orang tua dan guru harus sama-sama memiliki misi mencerdaskan kehidupan bangsa di generasi selanjutnya.

          Ini hal yang akan mensuksekan dan paling mensukseskan, pelajar itu sediri. Bagaimana bisa ? Keinginan untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya, semangat penuh, dan motivasi kuat dalam diri adalah penentu dari keberhasilan seorang anak. Pasti dari pembaca pernah ada yang membaca empat seri novel yang ditulis oleh Andrea Hirata atau Trilogi novel karya Ahmad Fuadi. Disana tergambar jelas, perjuangan anak bangsa untuk mendapat pendidikan yang lebih baik. Seperti diceritakan dalam novel Laskar Pelangi yang ditulis oleh Andrea Hirata, menggambil tolkoh utama seorang anak bernama Ikal yang sukses menamatkan pendidikan hingga Sastra dua di luar negeri dengan beasiswa. Mengharukan, padahal dalam kisah itu dituliskan orang tua iIkal ( Ayahnya ) tidak dapat membaca. Tidak jauh berbeda dengan tokoh Alif Fikri dalam novel hasil karya Ahmad Fuadi, yang mengisahkan perjalan seorang anak bernama Alif yang merantau ke tanah jawa untuk melanjutkan pendidikannya. Bersama sahibul menara Alif dan kawan-kawan memiliki impian masing-mmasing. Andai semua anak Indonesia mempunyai tekad dan kerja keras yang sama seperti tokoh dalam karya dua penulis papan atas Indonesia itu, sepertinya negeri kita akan kaya akademis akademis muda bukan tingkat buta huruf dan putus sekolah yang tinggi.

          Yang berikutnya katanya dilema atau sudah pasti menjadi masalah, saya sendiri tidak memanggap sebagai masalah besar namun memang sedikit memberatkan. Sudah banyak pro dan kontra yang terjadi mengenai banyaknya mata pelajaran dan keterampilan yang harus di kuasai oleh pelajar sekarang. Ya, saya sendiri sempat terbebani, terlebih ketika saya duduk di bangku kelas sepuluh SMA. Waktu itu kalau tidak salah ada enam belas mata pelajaran yang harus di pelajari setiap minggunya dengan setandar kelulusan rata-rata di atas tujuh puluh. WOW, memang wow tapi itu harus kami jalani sebagai syarat kenaikan kelas dan pemilihan jurusan. Apalagi jika ada orang tua yang  selalu mengharuskan ranking kepada putra-putrinya dengan kempuan standar, berat tentunya. Mungkin ini akan terasa ringan untuk anak-anak yang memiliki kecerdasan di atas standar tetapi bagaimana untuk anak anak yang stagnan di kecerdasan standar, harus memiliki kerja keras dan belajar ekstra tentunya.

          Beban sebagai seorang pelajar tidak lantas berhenti disitu saja. Menhabiskan waktu tujuh jam disekolah setiap harinya, beban banyaknya mata pelajaran, ditambah ekstara kulikuler yang wajib dilaksanakan siswa, tugas, pekerjaan rumah, dan masih ada les privat atau les tambahan untuk menunjang nilai mata pelajaran. Lelah bukan, pasti ! saya sudah menjalaninya rutin selama dua belas tahun. Benar adanya jika tugas dan pekerjaan rumah bukanlah beban melainkan resiko yang biasa disebut sebagai kewajiban sebagai seorang pelajar. Tapi dengan rutinitas yang benar-benar padat dan mata pelajaran yang banyak bukan malah menambah cerdas tapi blunek dengan suasana yang dihadapi sehari-hari.

          Setelah itu ujian kelulusan siswa dari jenjang pendidikan hanya didasarkan pada ujian kelulusan yang ditentukan setiap tiga tahun sekali untuk SMP dan SMA sedangkan SD dilakukan setelah enam tahun proses belajar mengajar. Banyak pelajaran yang akan dihapus jika ujian sekolah telah selesai dilaksanakan seperti sejarah, bahasa asing, keterampilan, kesenian, PKn, Agama, dan masih banyak lainnya. Para guru akan lebih memfokuskan siswanya untuk sukses Ujian Akhir Nasional yang membuat pradigma siswa bahwa hanya dengan lulus pelajaran yang di UAN kan lah yang akan membuat mereka lulus dari satu jenjang pendidikan, lalu pelajaran selain UAN ??

          Sistem kelulusan yang berjalan saat ini pun tidak berjalan efektif sebagaimana direcanakan. Terbukti dengan kebocoran soal setiap tahunnya yang mengakibatkan sebagian dari siswa ataupun siswi mengganggap remeh ujian kelulusan dengan menggantungkan nyawanya pada sebuah kunci jawaban yang antah berantah dari mana didapatkannya. Keadaan seperti ini juga dipicu oleh penilian kuantitatif yang diagungkan, nilai nilai cantik yang akan bertengger di ijazah nantinya. Tapi hanya nilaikah yang dicari dalam UAN ? Kemana moral dan nilai budi perketi yang di ambil dari pancasila ? Jika hal seperti ini terus berangsur hanya akan menimbulkan turunya moralitas para pelajar disusul rendahnya tingkat kepercayaan diri pelajar terhadap kemampuan yang dimiliki oleh dirinya sendiri. Bukankah UAN adalah sebuah sistem yang dirancang sebagai standarisasi nasional kelulusan. Bisakan ini terus terjadi dan menjadi warisan turun temurun kegenerasi selanjutnya ? Jika iya ! Jangan pernah berharap korupsi tidak akan beranak pinak jika dari bangku sekolah ketidak jujuran dalam pencapaian perstasi telah merka lakukan.

          Sekolah dambaan itu pasti idaman seluruh pelajar di semua lapisan masyarakat, dari sabang sampai merauke, dari perkotaan hingga pelosok desa. Semua membutuhkan pendidikan, karena pendidikan anak bangsa memiliki bekal untuk bersaing secara global. Pendidikan tidak akan berhasil jika hanya ada satu, dua, atau tiga pihak yang mendukung. Pedidikan akan berhasi, maju, dan menhasilkan anak-anak bangsa terbaik jika di mulai dari diri sendiri, bimbingan orang tua, keinginan guru mencerdaskan anak bangsa, dan tentunya dorongan ke arah yang lebih baik dari pemerintah. Fasilitas pendidikan juga harus disamaratakan, tidak hanya bangunan, tenaga pendidik, tetapi juga infrastruktur yang baik menuju ke tempat pendidikan. Pemerataan fasilitas tentu sebanding dengan adanya Ujian Akhir Nasional  sebagai standar kelulusan nasional di Indonesia.  Perbaiki dan tingkatkan pengawasan UAN dan kebocoran kunci jawaban, dua puluh paket ternyata tidak menjadi solusi yang tepat untuk mencari kejujuran. Mungkin kesadaran akan adanya CCTV Tuhan akan lebih memperbaiki UAN di masa mendatang. Ayo bersama, bangkit di Indonesia yang lebih baik dengan pendidikan ! Raih lebih banyak medali di kancah internasional . Saya yakin banyak dari anak pelosok yang memili kemampuan yang sama dengan yang tinggal di perkotaan jika dengan fasilitas yang disamaratakan dan kesadaran yang tinggi akan pentingnya pendidikan.

Gambar